sponsor

sponsor

Slider

Recent Tube

Aquascape

Produk

Pakan Ikan

Analisis

Budidaya

Ikan Hias

» » » » Cara Pembenihan Tiram Mutiara

Cara Pemijahan Tiram Mutiara.  untuk mendapatkan jumlah tiram yang cukup banyak perlu dilakukan ternak mutirara, tiram yang dikenal sebagai penghasil mutiara, seperti cara Teknik Penyuntikan Tiram Mutiara. 

Pemeliharaan induk tiram mutiara dapat dilakukan di laut dengan menggunakan rakit apung, long line atau di laboratorium bersama dengan kegiatan pendederan dengan menggunakan pocket net atau pocket keranjang.

Pada umumnya pemeliharaan induk dilakukan di laut karena selain menghemat biaya, juga untuk pematangan induk kualitas akan lebih baik dilakukan di alam, karena dapat memperoleh pakan yang lebih variatif dengan nilai nutrient yang lebih lengkap. Pemeliharaan induk dilakukan dengan tujuan menunggu agar induk matang gonad dan siap dipijahkan. 

1. Penyediaan Induk
Tiram mutiara yang akan digunakan sebagai induk dapat berasal dari alam dan hasil pembenihan.  Induk yang diambil dari alam biasanya perlu diaklimatisasi, karena induk tersebut habitatnya berasal dari laut pada kedalaman 20 – 60 meter, dipindahkan ke tempat budidaya yang lebih dangkal, sehinga tiram perlu menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan hidup yang baru. Sedangkan induk yang berasal dari hatchery biasanya langsung dapat dipijahkan, karena sudah terbiasa dengan kondisi lingkungan budidayanya dan ukurannya seragam.

Induk tiram mutiara diaklimatisasi selama 1 – 2 bulan, dipelihara menggunakan pocket keranjang dan digantung pada rakit apung dikedalaman 4 – 6 meter.  Satu pocket keranjang di isi 8 – 10 ekor tiram. Secara priodik antara 1 – 2 bulan sekali, induk dibersihkan dari kotoran dan organisme yang menempel dengan menggunakan pisau dan sikat, kemudian dimasukkan kembali ke dalam pocket keranjang yang bersih dan digantung pada rakit dengan kedalaman 6 – 8 meter.
Apabila kita mendapatakan atau mengambil induk dari luar daerah, maka yang harus diperhatikan adalah ;Pengangkutan atau pengiriman induk dapat dilakukan dengan menggunakan metode pengangkutan kering (Dry method)
  • Induk dimasukkan pada kotak styropoam
  • Lapisi dasar styropoam dengan menggunakan handuk atau busa yang dibasahi air laut.
  • Susun induk secara sejajar dan searah (bagian anterior tiram yang satu ditindih bagian dorsal tiram yang lain)
  • Setiap satu lapisan tiram diselingi dengan lapisan handuk atau busa yang dibasahi air laut, begitu seterusnya hingga wadah penuh.
  • Selipkan Es batu air laut yang dibungkus plastic, untuk menjaga suhu rendah agar tetap stabil selama perjalanan.
2. Pemeliharaan Induk di Laut
  • Pemeliharaan Induk di laut dengan mengisi pocket net atau keranjang kawat dengan induk tiram, kemudian diikat dan digantung pada rakit atau long line dengan kedalaman 5 – 8 meter, dan dalam setiap bulan tiram dibersihkan dari organisme yang menempel pada cangkang tiram.
  • Untuk menghindari adanya gangguan dari organisme pengebor (borring worn dan borring sponge), maka setiap 2 – 3 bulan sekali perlu dilakukan perendaman dengan air tawar atau larutan garam pekat.  Calon induk tiram yang direndam dalam larutan garam pekat, ternyata menunjukkan pertumbuhan yang signifikan.
3. Pemeliharaan Induk di Laboratorium
  • Pemeliharaan Induk di Laboratorium berbeda dengan pemeliharaan induk di laut, dimana pemeliharaan Induk di Laboratorium menggunakan bak yang terbuat dari bahan fiber glass untuk menempatkan induk tiram, dengan suhu air media antara 25 – 280C dan kondisi ruangan yang terkendali. 
  • Induk tiram diberi pakan berupa campuran beberapa jenis alga dengan ratio 4 liter per ekor/hari, sebagai pakan tambahan diberikan tepung jagung sebanyak 30 gram per ekor/hari. 
  • Tiram dengan gonad matang penuh yang diberi formulasi pakan tersebut akan menunjukkan respon memijah setelah 45 hari dari perlakuan dengan tingkat respon 30%.
4. Seleksi Induk
  • Untuk menyeleksi induk tiram dapat dilakukan di atas rakit atau di laboratorium.  
  • Induk – induk tiram yang akan di seleksi ditempatkan pada tempat yang datar dengan posisi tiram berdiri atau dorsal di bawah.   
  • Beberapa saat kemudian cangkan tiram akan terbuka dengan sendirinya, karena kekurangan olsigen.
  • Setelah cangkang tiram terbuka sebagian, segera gunakan alat pembuka cangkang (Shellopener), agar cangkang tetap bertahan terbuka, maka gunakan baji untuk mengganjal cangkang tersebut.  
  • Dan dalam proses pembukaan cangkang tiram hendaknya jangan dipaksa, karena akan mengakibatkan pecahnya cangkang. 
  • Langkah berikutnya adalah melihat posisi gonad, disini kita dapat melihat posisi gonad dengan menggunakan alat Spatula.  Dengan Spatula, insang tiram akan kita buka dan posisi gonad akan terlihat jelas, maka secara fisual dapat kita ketahui tingkat kematangan gonadnya.  
  • Kondisi gonad yang mata penuh atau stadia IV adalah seluruh permukaan organ bagian dalam tertutup oleh gonad, kecuali bagian kaki.
Klasifikasi tiram yang memenuhi syarat untuk menjadi induk adalah ;
  • Ukuran antara 17 – 20 cm (DVM)
  • Cangkang utuh/tidak cacat akibat serangan organisme pengebor (borring organism).
  • Cangkang tidak rusak karena penanganan yang kasar.
  • Warna cangkang terang.
Persyaratan yang paling penting adalah tingkat kematangan gonad, induk yang baik kondisi gonadnya matang penuh atau stadia IV (Alam Ikan 11). Induk – induk yang telah memenuhi syarat seleksi segera dibawa ke laboratorium untuk di pijahkan.
Seleksi kematangan gonad dilakukan setiap 1 (satu) bulan sekali untuk memastikan bahwa induk tersebut siap dipijahkan atau tidak.  Induk siap pijah akan terlihat warna kekuningan pada kantong gonadnya bagi induk betina dan bagi induk jantan akan terlihat warna putih susu.

5. Pemijahan
  • Induk tiram mutiara yang digunakan untuk pemijahan berasal dari alam maupun dari hasil budidaya yang dipelihara di rakit apung atau long line.
  • Pemejihan secara alami sering kali terjadi pada tiram yang telah dewasa, dalam kondisi gonad matang penuh tiram akan segera memijah apabila terjadi perubahan lingkungan perairan walaupun sedikit. Kemungkinan lain adalah shok mekanik yang terjadi karena perlakuan kasar pada saat cangkang dibersihkan dan akibat mengalami perubahan perbedaan tekanan, misalnya tiram alam atau tiram yang diambil dari habitat aslinya di dasar perairan laut, lalu dibawa ke tempat budidaya yang relative dangkal, sehingga memacu tiram untuk memijah. 
  • Menurut (Alam Ikan 12), mengatakan bahwa pemijahan juga bisa terjadi pada waktu dilakukan penggantian air atau mengalirkan air ke dalam bak pemeliharaan induk.
  • Rekayasa pemijahan perlu dilakukan, apabila secara alamiah tiram tidak mau memijah di bak pemijahan, namun induk yang akan dipijahkan harus memenuhi syarat untuk dipijahkan.  Induk tiram mutiara dapat dipijahkan di laboratorium dengan mengunakan metode manipulasi lingkungan dan rangsang kimia.
6. Metode Manipulasi Lingkungan
  • Metode manipulasi lingkungan yang digunakan dan resiko keberhasilannya relatif tinggi yaitu dengan menggunakan metode kejut suhu (Thermal shock), fluktuasi suhu dan ekspose.  Beberapa teknik tersebut telah berhasil dilakukan oleh (Alam Ikan 13)
  • Kejut suhu merupakan metode yang umum digunakan, dalam teknik ini suhu air tempat pemijahan dinaikkan secara bertahap dengan bantuan alat healter, dari suhu awal 28 C menjadi 35 C.  Induk – induk biasanya akan memijah setelah 60 -90 menit dari perlakuan, mula – mula terlihat induk bereaksi cepat membuka dan menutup cangkang.  Menjelang pemijahan induk akan membuka cangkang lebar – lebar dan keluarlah sel –sel gonad yang terlihat seperti keluarnya asap berwarna putih.
  • Metode manipulasi lingkungan yang lain yaitu flutuasi suhu, jika suhu air di tempat pemijahan mulanya sekitar 280C ditingkatkan mejadi 33 - 35 C, jika tiram belum memijah setelah 60 – 90 menit, maka suhu diturunkan kembali ke suhu awal, demikian seterusnya sampai induk memijah.
  • Metode ekspose juga sering digunakan dan ada kalanya dikombinasikan dengan metode kejut suhu, induk yang akan dipijahkan dikeluarkan dari dalam air selama 15 – 30 menit, pada kondisi tertentu kadang – kadang tiram perlu diekspose sampai sekitar 30 – 60 menit atau tergantung pada kondisi induk tiram. Setelah masa ekspose, induk dimasukkan kembali ke dalam bak pemijahan, induk yang matang gonad penuh biasanya akan cepat memijah.  Pemijahan bisa tidak terjadi jika kondisi gonad belum mencapai matang penuh, pada kondisi ini dapat dikombinasikan dengan metode kejut suhu.
7. Rangsang Bahan Kimia
Pengunaan bahan kimia juga sering dilakukan untuk memijahkan tiram mutiara, tetapi hasil pembuahan (fertilisasi) biasanya kurang baik.  Seperti halnya pada manipulasi lingkungan, pengunaan bahan kimia juga bertujuan merubah lingkungan mikro tempat pemijahan.  Secara ekstrim bahan kimia dapat dengan segera merubah pH air menjadi asam atau basa, yang bertujuan memberikan shock fisiologis pada induk sehingga terpaksa mengeluarkan sel – sel gonadnya. Jenis bahan kimia yang umum digunakan antara lain ;
Hidrogen Peroksida (H2O2)
Natrium Hidroksida (NaOH)
Amonium Hidroksida (NH4OH)
Amoniak (NH4) dan
Trace buffer
  • Hidrogen peroksida dan amoniak pada konsentrasi 1,532; 3,064 dan 6,128 milimolar dilarutkan ke dalam air laut normal atau air laut dengan pH 9,1.  
  • Larutan tris (Tris buffer) atau Natrium hidrosida (NaOH) digunakan untuk merubah pH air menjadi 8,5; 9,0; 9,5 dan 10, ternyata dapat merangsang induk memijah.  
  • Pada pH 9 dengan tris buffer dapat merangsang pemijahan sampai 78,6%, sedangkan pH 9,5 dengan NaOH berhasil memijahkan tiram sekitar 68,4%.  
  • Penyuntikan larutan Amonium hidroksida (NH4OH) 0,2 ml ke dalam otot adductor berhasil merangsang pemijahan sampai 48%.
Teknik pemijahan rangsang kimia
  • Teknik pemijahan rangsang gonad/sperma, dilakukan dengan cara menyeleksi induk tiram mutiara jantan yang matang gonad penuh kemudian dimatikan.  
  • Caranya, cangkang tiram dibuka dengan menggunakan alat pembuka cangkang, kemudian otot adductornya dipotong dengan pisau, dagingnya dikeluarkan dengan hati – hati. Mantel dan insang dibuang, sehingga hanya tinggal bagian tubuh yang berisi gonad, bagian tersebut disayat – sayat dan dimasukkan ke dalam beker glass yang telah diisi air laut bersih, lalu diaduk hingga larut.  
  • Larutan gonad/sperma tersebut disaring dan dimasukkan ke dalam bak pemijahan, sehingga induk – induk akan terangsang untuk memijah.  Namun, sebaiknya kedua cara itu tidak dilakukan, karena selain tingkat fertilisasinya rendah (feconditas rendah), biasanya banyak telur yang abnormal serta akan menguras isi gonad, sehingga telur – telur yang masih prematurpun akan ikut keluar.
  • Penggunaan bahan kimia dengan konsentrasi tinggi hampir sama dengan tindakan aborsi, sehingga kurang menguntungkan bagi kesehatan induk.  
  • Tindakan pemijahan dengan rangsang gonad sebenarnya tidak dianjurkan, karena teknologi pemijahan yang ada lebih diarahkan untuk masyarakat nelayan dan pesisir, sehingga induk merupakan aset yang sangat berharga disamping harganya relative mahal.
8. Proses Pemijahan dan Pembuahan
  • induk betina (Pintada maxima) mengeluarkan sel – sel telur sekitar 25 – 30 menit setelah induk jantan memijah.  
  • Pembuahan terjadi di luar tubuh (eksternal)  di dalam media air dan pembuahan terjadi segera setelah sel telur dan sperma keluar.  
  • Telur – telur yang belum dibuahi bentuknya menyerupai biji jeruk, sedangkan yang telah dibuahi berbentuk bulat dengan diameter antara 56 – 65 mikron.
  • Setelah semua telur dibuahi sesegera mungkin dipanen, 
  • dikumpulkan dengan menggunakan saringan bertingkat (Planktonnet) berukuran dari 100  atau 80 , 40 dan 20.  
  • Selain itu berfungsi sebagai tempat penampungan telur – telur, saringan juga bermanfaat untuk memisahkan antara kotoran dengan telur. 
  • Telur – telur yang telah terkumpul kemudian dibilas dengan air laut bersih dan dipindahkan ke dalam bak penetasan atau langsung ke bak pemeliharaan larva dijadikan satu, pada kasus ini priode penggantian air harus benar – benar diperhatikan, dan padat penebaran awal berkisar antara 5 – 7 sel/cc.
9. Pemeliharaan Larva
  • Salah satu kegiatan yang paling menyita perhatian dan sangat menentukan dalam kegiatan pembenihan tiram mutiara adalah pemeliharaan larva. 
  • Priode pemeliharaan larva sebenarnya dimulai sejak larva stadia D, atau setelah berakhirnya stadia trocopore sampai stadia pediveliger atau plantigrade.
  • Kegagalan sering kali terjadi dalam produksi spat, karena penanganan pemeliharaan larva yang kurang baik, utamanya pada saat larva mengalami saat – saat kritis.  
  • Di dalam pengelolaan pemeliharaan larva sangat perlu diperhatikan kondisi kualitas air; teknik serta priode penggantian air; jenis, jumlah dan teknik pemberian pakan; jenis, jumlah dan waktu pemasangan spat kolektor. Jika beberapa factor tersebut diperhatikan, maka produksi spat akan berhasil seperti apa yang kita harapkan.
10. Proses Perkembangan Awal

Proses pembelahan sel terjadi setelah 40 menit dari pembuahan atau setelah penonjolan polar I, polar II. Lima menit kemudian sel mulai terbelah menjadi dua, 13 menit kemudian sel membelah menjadi empat, pemebelahan berikutnya menjadi 8 sel, 16 sel dan sel terus membelah menjadi multi sel atau stadia morula setelah 2,5 jam, pada setiap mikromernya berkembang silia kecil yang berfungsi untuk membantu embrio bergerak.  Stadia blastula dicapai setelah larva berumur 3,5 jam, gerakannya aktif berputar – putar.  Pada stadia gastrula (7 jam) bentuknya seperti kacang hijau, bersifat fhoto negative dan bergerak dengan mengunakan silia (Alam Ikan 14).

Beberapa menit setelah silia menghilang, maka berakhirlah fase gastrula dan mengalami metamorfose menjadi trochopore, ditandai dengan adanya flagella tunggal pada bagian anterior yang berfungsi untuk bergerak.
11. Perkembangan dan Pemeliharaan Larva
Stadia veliger atau larva bentuk D (D shape) dicapai setelah larva berumur 18 – 20 jam dan berukuran 70x80 mikron.  Pada stadia ini, larva sudah mulai diberi makanmikro alga Isochrysis galbana atau P. lutheri, jumlah pakan antara 3000 – 4000 sel/cc/hari diberikan dua kali (pagi dan sore).  

Menurut (Alam Ikan 15),  larva stadia veliger bersifat fhoto fositif, sehingga nampak berenang – renang disekitar permukaan air.

Menurut (Alam Ikan 16), pada stadia awal larva (D shape) sampai stadia umbo diberi pakan phytoplankton spesies Isochrysis galbana dengan kepadatan 5000 sel/ekor/hari.  

Sedangkan menurut (Alam Ikan 17) member pakan jenis Isochrysis galbana strain Tahiti terhadap larva dengan kepadatan 20.000 sel/ml.

Setelah 12 – 14 hari larva mengalami metamorphose menjadi stadia umbo (130 x 135 mikron), ditandai dengan adanya tonjolan (umbo) pada bagian dorsal.  Padat penebaran larva mulai dikurangi setelah mencapai stadia umbo, dengan jumlah 5 – 7 ekor/cc.  

Pakan yang diberikan ditambah menjadi 3000 – 4000 sel/cc/hari, aplikasinya dapat divariasi campuran antara Isochrysis galbana dan P. lutheri dengan perbandingan 1 : 1.  Flagelata Isochrysis galbana merupakan jenis pakan yang paling baik bagi larva bivalvia di daerah tropis (Alam Ikan 19).

Menurut (Alam Ikan 19), Larva yang sehat dicirikan oleh aktifitas gerak, distribusi dan warna bagian perutnya.  Larva yang sehat nampak bergerak aktif berputar dengan menggunakan silianya, mereka akan menyebar merata terutama pada bagian lapisan permukaan dan tengah, sedangkan yang berada dibagian bawah kondisinya kurang baik.  

Secara mikroskopis, larva yang sehat akan aktif memburu pakan sehingga bagian perutnya berwarna kuning tua, larva yang cukup akan (sedang) bagian perutnya berwarna kuning dan larva yang tidak mau makan perutnya berwarna kuning muda.

Menurut (Alam Ikan 20), bahwa warna larva dapat bervariasi tergantung dari jenis pakan yang dikonsumsi, tetapi larva yang sehat biasanya berwarna coklat keemasan, terutama dibagian saluran pencernaan (Digestive diverticulum).  

Pada stadia awal, warna larva dapat berubah nyata bila mengkonsumsi pakan dengan warna yang berbeda.  Namun, seiring dengan pertumbuhan larva dan cangkangnyapun semakin bertambah tebal, maka pengaruh warna pakan tidak terlihat lagi.

Selama pemeliharaan larva, media air yang digunakan sebaiknya diperlakukan melalui sinar ultra violet, sehingga larva dapat terhindar dari infeksi jamur dan membunuh spora atau bakteri, serta kompititor yang hidup bersama di media pemeliharaan.  Untuk menjaga kualitas air, maka perlu dilakukan penggantian air setiap 2 – 3 hari sekali sebanyak 50 – 100 %.

Setelah larva mencapai stadia pediveliger atau umbo akhir, berumur antara 18 – 20 hari dan berukuran 200 – 190 mikron, larva mulai mencari tempat untuk menetap.  

Fase transisi atau fase akhir kehidupan planktonis larva terjadi pada hari ke 20 – 22, atau disebut stadia platigrade.  Larva plantigrade ditandai dengan tumbuhnya cangkang baru disepanjang periphery, benang – benang bisus diproduksi untuk menempelkan diri pada substrat dan larva berukuran sekitar 200 x 230 mikron.

Menurut (Alam Ikan 21), menyatakan bahwa pada saat larva mengalami metamorphose dan fase menetap, merupakan masa kritis yang cukup ekstrim selama masa hidupnya.  

Sedangkan (Alam Ikan 22)  menyatakan bahwa aksi penempelan yang ditunjukkan oleh larva pediveliger merupakan gerakan menurun, dari stadia planktonis yang berada disekitar permukaan ke dasar perairan, disertai dengan gerakan berenang dan kebiasaan berputar – putar dan akhirnya mengeluarkan benang bisus untuk menempel pada substrat.  Hal inilah yang menandai dimulainya kehidupan bentik atau menetap di dasar. Jika tidak menemukan substrat yang cocok, larva biasanya akan cenderung menunda priode metamorfosenya.

Penempelan adalah proses tingkah laku yang ditunjukkan oleh larva stadia akhir.  Awalnya larva menggunakan kakinya untuk berenang dan bergerak perlahan – lahan saat akan menempel pada substrat.  Jika jenis substrat yang ditempeli cocok maka larva akan menetap, selanjutnya akan terjadi proses metamorphose dari larva berubah menjadi spat (Juvenil).  Secara keseluruhan proses ini disebut menempel (setting) atau spatfall, yang merupakan fase kritis dalam siklus hidup tiram.  Identifikasi dari factor – factor yang mempengaruhi keberhasilan fase menempel atau spatfall akan sangat bermanfaat atau dapat memberikan informasi tentang prosedur yang lebih efisien dalam pengembangan hatchery.
12. Pendederan
  • Periode spat merupakan awal dari kehidupan menetap tiram.  Pada stadia ini sangat dibutuhkan substrat yang cocok untuk menempel, kondisi awal spat merupakan masa yang sangat kritis, karena bisusnya belum permanen, titik kritis terjadi pada pada D 40 sampai dengan ukuran 3 cm dengan SR 5%.  Bila ada gerakan air yang sangat kuat, ada kemungkinan bisusnya akan putus, namun bisus akan segera disekresikan kembali.  Tetapi jika saat bisus putus dan spat jatuh ke dasar bak pemeliharaan, maka ada kemungkinan spat akan mati karena di dasar bercampur dengan kotoran maupun substansi lain yang kurang baik bagi kelangsungan hidup spat.
  • Pemeliharaan spat sebenarnya tidak sulit, bahkan boleh dikatakan jika masa pemeliharaan spat sudah melewati dua minggu pasti spat akan hidup.  Penanganan yang ekstra hati – hati pada awal pertumbuhan spat sangat diperlukan.  Setelah spat menempel dengan bisus permanen, keadaannya tidak perlu dikhawatirkan lagi, karena pengelolaan air dapat dilakukan dengan system sirkulasi.
  • Pada umumnya spat yang berumur 2 – 3 bulan atau ukuran 5 – 10 mm DVM dapat dipindahkan ke tempat pembesaran di laut setelah 1 bulan dipelihara di laboratorium.  Benih yang masih menempel pada kolektor dimasukkan ke dalam pocket net dan dibungkus dengan waring (# 2 – 3 mm), untuk mencegah gangguan predator (jenis ikan Ostraciidae, Monacanthidae dan Blenidae) dan mengurangi menempelnya kotoran.  Ukuran mata waring yang lebih kecil kurang efektif untuk tingkat kelangsungan hidup, dapat menghambat pertumbuhan dan sulit membersihkan.  Setelah benih mencapai ukuran 2 – 3 cm mulai dijarangkan, dipelihara secara individu di dalam pocket net.  Pada ukuran 2 – 3 cm benih sudah dapat dijual atau dibesarkan hingga mencapai ukuran yang memenuhi syarat untuk mudidaya mutiara yaitu ukuran 15 cm DVM.
  • Pendederan tiram mutiara menggunakan dua metode yaitu metode rakit dan long line. Adapun kegiatan yang harus dilakukan selama pemeliharaan adalah pembersihan dan penjarangan serta seleksi menurut ukuran.
  • Dalam satu siklus pendederan memerlukan waktu selama 10 bulan dengan ukuran spat mencapai rata – rata 0,7 – 1 cm per bulan.
Explanation :
Alam Ikan 11 : Winanto dkk, 1991;1997;1998
Alam Ikan 12 : Winanto, 1991
Alam Ikan 13 : Loosanolp dan Davis (1963), Imai (1982), CFMRI (1991) dan Winanto dkk (1992;1995;1997;1998).
Alam Ikan 14 : Alagarswami, at al, 1983
Alam Ikan 15 :  Brusca, 1990
Alam Ikan 16 : CMFRI (1991) dan Alagaswami at al, (1983)
Alam Ikan 17 : Baker, 1994
Alam Ikan 18 : Ver, 1981
Alam Ikan 19 : Winanto dan Dhon, 1998
Alam Ikan 20 : Loosanoff dan Davis, 1963
Alam Ikan 21 : Segal, 1990
Alam Ikan 22 : Bayne, 1976

Sepandai - pandainya tupai melompat sesekali jatuh juga, Sepandai - pandainya seseorang sekali waktu ada salahnya pula. 
Semoga Bermanfaat

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

1 komentar: