sponsor

sponsor

Slider

Recent Tube

Aquascape

Produk

Pakan Ikan

Analisis

Budidaya

Ikan Hias

Cara Budidaya Artemia Mengunakan Botol

Cara Ternak Artemia Mengunakan Botol adalah membudidayakan makanan alami ikan, pakan tersebut guna untuk memenuhi gizi larva ikan. contohnya pada budidaya ikan bandeng. adapun pakan alami lain yang sejenis artemia yaitu pakan alami kutu air. Artemia masih tetap merupakan bagian yang esensial sebagai pakan larva ikan dan udang diunit pembenihan. Keberhasilan pembenihan ikan bandeng, kakap dan kerapu juga memerlukaan ketersediaan Artemia sebagai pakan alami esensialnya, serta dengan adanya kenyataan bahwa kebutuhan Artemia untuk larva ikan kakap dan kerapu 10 kali lebih banyak dibandingkan dengan larva udang, maka kebutuhan cyste Artemia pada tahun-tahun mendatang akan semakin meningkat (Alam Ikan 1)

Habitat Dan Sumber Protein
Baca Juga :  Kandungan Gizi Artemia sebagai Pakan Alami

Dalam Melakukan budidaya artemia cukup mudah, dimana budidaya yang ada disini dimasudkan untuk menetaskan telur artemia yang sudah dijual ditoko-toko, tetapi dalam pembahasan kali ini, menggunakan bibit artemia. Bibit dapat dibeli di toko-toko ikan tertentu. Bibit artemia berbentuk kista, kista tersebut akan ditetaskan dalam sebuah wadah, dimana wadah budidaya artemia yang akan dibahas menggunakan botol. Berikut cara budidaya artemia dalam botol :


Siapkan Peralatan Yang digunakan
  • Selang Oxygen
  • Botol Minuman
  • Pompa Udara
  • Sendok
  • Garam
  • Sera Artemix(kista/telur)
  • Wadah Panen
Berikut tata-cara membudidayakan Artemia.

Cara pertama budidaya artemia. siapkan botol air mineral ukuran 1 liter dan potong bagian bawah botol. Kemudian gunakan tali untuk gantungan botol. Lubangi tutup botol untuk penempatan selang udara Oxygen. 


Cara kedua budidaya artemia. Siapkan Garam Ikan 1 sendok makan. Garam merupakan sumber makanan dari artemia dan menjadikan kondisi air dalam botol sesuai habitat asli artemia yaitu di laut.

Cara kempat budidaya artemia. Masukkan Garam 1 Sendok makan ke dalam botol.

Cara kelima budidaya artemia. Siapkan 1 sendok SERA Artemia Mix atau Supreme Plus. 

Cara keenam budidaya artemia. Masukkan SERA Artemia Mix atau Supreme Plus ke dalam botol . SERA merupakan bibit dari artemia yang berwujud kista.

Cara ketujuh budidaya artemia. Masukan Air Mineral Bersih pada botol hingga hampir penuh.

Cara kedelapan budidaya artemia. Hidupkan mesin pompa udara untuk mensuplai Oxygen pada botol

Cara kesembilan budidaya artemia. Biarkan proses itu bekerja selama 24 jam

Cara kesepuluh budidaya artemia. Setelah 24 jam. matikan mesin pompa udara, dan biarkan air dalam botol diam sekitar 20 menit. Bayi Artemia akan mengendap atau berada di bagian bawah botol.

Selanjutnya saring Artemia yang berwarna orange itu dengan saringan kain yang paling halus (boleh pakai saringan teh), Bilas Artemia dengan air mineral bersih pada saat masih di dalam saringan yang sama sebanyak 2 kali. Selanjutnya Artemia siap diberikan kepada Larva Lele atau Larva Ikan Hias sebagai pengganti Cacing Sutra yang sulit diperoleh dan sedikit repot dalam pembudidayaannya.

Explanation
Alam Ikan 1Raymakers dalam Yunus, dkk., 1994
Alam Ikan : komunitas-lelesangkuriang.blogspot.com

Sepandai - pandainya tupai melompat sesekali jatuh juga, Sepandai - pandainya seseorang sekali waktu ada salahnya pula. 
Semoga Bermanfaat

Kandungan Gizi Artemia sebagai Pakan Alami

Artemia salina adalah sejenis udang Crustacea berukuran kecil, dari famili Artemidae, ordo Anostraca. Ukuran dewasanya 10 – 12 mm, sedang larvanya yang baru menetas 0,35 – 0,45 mm. Heawn ini banyak dijumpai di danau-danau air asin di amerika dan Argentina. Daur hidupnya lebih untik daripada udang. Telurnya dapat disimpan lama sampai satu tahun, dalam bentuk embrio tak aktif. Daya simpannya tergantung pada proses pengeringan dan cara penyimpanannya. Agar tahan lama, telur artemia disimpan dalam keadaan anaerob.

Kandungan Gizi Artemia
ProteinLemakSerat KasarKadar AbuAir
55%18,9%2,04%7,2%81,9%

Jumlah telurPanen umur hidupSuhukadar garamPH
20-3024-36 jam20-4528-35 C>30 ppt7,5-8,5 ph


Artemia dapat hidup di perairan yang bersalinitas tinggi antara 60 - 300 ppt dan mempunyai toleransi tinggi terhadap oksigen dalam air. Oleh karena itu artemia ini sangat potensial untuk dibudidayakan di tambak- tambak tambak yang bersalinitas tinggi di Indonesia. Budidaya artemia mempunyai prospek yang sangat cerah untuk dikembangkan. Baik kista maupun biomasanya dapat diolah menjadi produk kering yang memiliki ekonomis tinggi guna mendukung usaha budidaya udang dan ikan. Budidaya artemia relatif sederhana serta murah, sehingga tidak menuntut ketrampilan khusus dan modal besar bagi pembudidayanya.


Cara Budidaya Artemia
Secara teknis budidaya artemia relatif mudah. Kemudahan ini lantaran didukung oleh sifat artemia yang sangat toleran pada berbagai kondisi fisik dan kimia media, kecuali zat-zat beracun. Namun untuk mendapatkan hasil yang optimal dibutuhkan pengetahun dan keterampilan yang handal dalam budidaya Artemia.

Benih berkualiatas adalah salah satu yang harus diperhatikan dalam budidaya artemia. Benih artemia banyak dijumpai di pasaran bebas dalam bentuk kista. Strain yang mudah ditemukan di pasar dalam negeri adalah San Fransisco Bay dan Great Salt Lake berasal dari Amerika Serikat. Didalam negeri benih artemia berasal dari Gondol, Bali yang dikemas dalam kaleng dengan berat 250g.

Budidaya artemia dapat dilakukan dengan beberapa sistem yaitu 
  1. sistem tumpang sari, Sistem tumpang sari dilakukan dengan cara modifikasi tambak yang dapat berfungsi ganda. Pertama, untuk memproduksi garam dengan kualitas yang lebih baik. Kedua memproduksi artemia, baik dalam bentuk kista maupun biomassa. Dengan demikian sistem ini akan memberikan keuntungan usaha tani yang lebih baik sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan petani garam.
  2. monokultur 
  3. dan dalam bak. 


Hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan tambak adalah tanggul atau pematang tambak harus bebas dari kebocoran. Hal ini dapat diatasi dengan cara menutup tanggul dengan menggunakan plastik hitam atau menggunakan dinding beton.


Pemberian Artemia pada Budidaya ikan
Sebelum benih artemia ditebar, pada tambak terlebih dahulu diadakan perlakuan menumbuhkan makanan alami yang berupa fitoplanton. Dengan cara memupuk tambak menggunakan pupuk organik seperti kotoran ayam dan pupuk buatan berupa TSP dan Urea atau ammonium. Dosis pupuk kandang, TSP, dan urea yang diperlukan berturut-turut 3.000 kg/ha/tanam, 150 kg/ha/tanam dan 150 kg/ha/tanam.

Setelah lahan siap untuk digunakan, pertama-tama air laut dialirkan ke petakan reservoir dengan kedalaman 60 -100 cm yang menggunakan pompa air berdiameter sekitar 10 inci pada saat air pasang. Salinitas airnya kira-kira 30 - 35 ppt atau sama dengan salinitas air laut. Selanjutnya dari petakan reservoir II dialirkan ke petakan pemeliharaan dengan menggunakan pompa yang berdiameter 2 inci dan kedalamannya sekitar 60 cm.

Untuk menangani predator yang kerap mengganggu, dapat diatasi dengan tetap menjadi salinitas air media pada kisaran 150 ppt yang memungkinkan jenis predator tidak mampu bertahan hidup. Atau dengan cara menggunakan saponin pada dosis 10 -12 ppm. Ada beberapa macam predator yang sering menyerang artemia diantaranya zooplankton yakni orgnisme pesaing pemakan fitoplankton, dan benih ikan atau ikan dewasa yang masuk tambak secara tidak sengaja sehingga memakan artemia.

Sebelum artemia ditebar ke tambak, ada satu lagi kegiatan penting yang harus dilakukan yaitu penetasan kista. Kista merupakan telur yang terbungkus korion akibat ketidaksesuaian lingkungan telur menetas menjadi larva. Kondisi demikian memang sengaja direkayasa. Untuk menetaskan kista yang diperlukan adalah wadah dan perangkat suplai oksigen. Bentuk wadahnya kerucut dengan ukuran sesuai kebutuhan. Supaya suplai oksigen tetap ada, maka dibuatlah sistem aerasi dalam wadah. Sedangkan kepadatan kista sekitar 5 -10 g per liter air.


Penebaran benih artemia dapat segera dilakukan setelah kondisi pertumbuhan makanan alami di tambak terlihat normal. Hal ini ditandai dengan air tambak yang berwarna hijau keruh dan tingkat kecerahannya tidak lebih dari 20 cm.

Nauplii artemia yang ditebarkan pada petakan pemeliharaan berasal dari kista yang telah ditetaskan melalui dekapsulasi. Dalam menebarkan artemia sebaiknya digunakan nauplii instar I karena instar yang lebih tinggi relatif peka terhadap perubahan salinitas. Untuk keperluan produksi biomassa, nauplii ditebarkan pada petakan reservoir dengan tingkat kepadatan sesuai dengan daya lahan yang tersedia. Tingkat kepadatannya 200 nauplii per liter air. Sebelumnya nauplius dikeringkan yang dimasuk ke dalam alat pengering pada temperature 60 C° selama 24 jam, kemudian didinginkan selama 30 menit dan kemudian ditimbang.

Selama pemeliharaan, artemia harus mendapat pengawasan yang intensif agar hasilnya optimal. Adapun hal perlu diamati adalah salinitas, tingkat kecerahan air, pemberian makan tambahan, ketinggian air, kebersihan air, dan keasaman media.

Waktu pemeliharaan artemia sebaiknya dilakukan pada musim kemarau untuk memperoleh media dengan salinitas tinggi. Daerah Madura musim kemarau pada bulan Juli - November. Persiapannya dimulai pada bulan Mei. Sehingga beberapa tahapan budidaya artemia diantaranya bulan Mei persiapan non-teknis, Juni adalah persiapan tambak, dan Juli penebaran benih. Adapun masa panen dan pengolahannya jatuh pada bulan Agustus, September, Oktober dan November.

Pada umur 10 - 14 hari artemia mulai melakukan perkawinan. Pada artemia betina dewasa mempunyai kantung telur yang terletak di bawah tubuhnya yang berisi 20 - 30 butir telur. Dalam satu hektar tambak mampu menghasilkan kista sebanyak 260 kg. Apabila dalam setahun dapat dilakukan dua kali pemanenan maka produksi kista yang dapat dihasilkan mencapai 520 kg. Harga per kilogram kista artemia saat ini di tingkat petani Rp 35 ribu dan biomassanya Rp 40 ribu.


Penanganan Saat Panen
Pemanenan kista dan biomassa dilakukan dengan cara yang berbeda, baik teknik, waktu maupun penanganannya.Untuk kista dipanen setiap hari selama kurun waktu 2 bulan, sedangkan biomassa dipanen sekali selama satu periode budidaya. Pemanenan dapat dimulai pada akhir minggu ketiga terhitung sejak artemia ditebarkan ke dalam tambak. Tanda-tanda kista yang siap dipanen adalah terdapat butiran-buturian halus berwarna coklat tua yang mengapung di tambak. Waktu yang tepat memanen kista antara pukul 08.00-11.00, dimana hari cukup terang dan anginnya sepoi-sepoi sehingga kista mudah ditangkap dengan seser halus yang terbuat dari bahan nilon.

Biomassa artemia dewasa siap dipanen setelah 14 hari dalam pemeliharaan. Saat itu artemia telah mencapai ukuran 10 mm. Pada sistem budidaya tambak, biomassa artemia dipanen setelah masa pemanenan kista yang terakhir yang ditandai dengan mortalitas induk sudah mulai meningkat, sementara produksi kista mencapai jumlah terendah. Cara pemanennya dilakukan dengan membuat lubang pembuangan air keluar dari tambak dengan memasang jaring berbentuk V dengan ukuran 1 - 1,5 cm. Kemudian artemia yang sudah terkumpul disudut tambak diangkat dengan menggunakan seser halus dan langsung dimasukan ke dalam wasah berisi air laut yang bersih.


Sepandai - pandainya tupai melompat sesekali jatuh juga, Sepandai - pandainya seseorang sekali waktu ada salahnya pula. 
Semoga Bermanfaat